♥♥Lebaran ukhwah♥♥

Diri Yang Penuh Dosa

Friday, October 28, 2011

Usai sepi tangan menggagahkan diri dengan melihat apa yang bermanfaat untuk diri dan semua pembaca semua.Agak lama rasanya tidak memberikan sedikit ucapan buat semua sahabat-sahabat rakan pembaca sekalian.Didoakan semua pembaca dalam keadaan sihat wal-afiat Insyaallah.Walaupun hanya mendoakan dalam tulisana tapi dengan penuh seribu harapan agar Allah memaqbulkan  doa insan yang kerdil ini.Sama-sama kta mendoakan untuk saudara kita terutamanya yang dizalimi.

Dikala hari semakin memancarkan sinar rezekinya buat para pencari rezeki, tetapi buat kita sabagai hamba Allah yang dahagakan rezekinya iaitu ganjaran darinya.Tetapi untuk kita mendapatkan ganjaran/pahala darinya kita mestilah punyai sifir yang utama iaitu jauh dari maksiat dan menggalkan perkara-perkara yang mungkar ataupun perkara yang berpotensi memberikan kita saham dosa walaupun sekecil zarah sekalipun.Diri ini terpanggil untuk menyentuh suasana yang biasa dan tidak ganjil buat kita di tanah air.Hari demi hari perkara ini semakin bertambah dan merunsingkan masyarakat malaysia khususnya.Fenomena apakah ini? Fenomena  yang saya rasa terpanggil untuk memberikan sedikit coretan buat semua pembaca adalah 'anak luar nikah'.Kajian dari salah seorang motivetor di tanah air mengatakan bahawa nisbah bagi masa lahirnya anak luar nikah adalah 17:1.Tidak risaukah kita dengan jumlah tersebut.Setiap kali 17 minit akan lahirnya anak luar nikah?

Bagaimanakah perkara sebegini boleh berlaku?Saya ingin mengajak pembaca semua merunkai permasalahan yang membimbankan kita selaku seorang yang bersyahadah Lailahailla Allah?Adakah kita rasa kita sebagai sebahagian penyebab terjadinya perkara sebegini.Bersama kita lihat dan kaji

Didikan Dirumah

Pendidikan merupakan satu perkara wajib bagi seorang diri.Terutamanya pendidikan dari rumah.Didikan ibu dan ayah amat penting dalam membina jati diri seorang anak untuk mengenal usia dan dunianya.Saya melihat masyarakat malaysia khususnya tidak MENITIK BERATKAN soal pendidikan anak-anak.Anak diberikan segalanya bak seorang tuan Raja dan permaisuri hati.Semua kemahuan dan keinginan mereka kita ikuti tanpa menilai adakah benda itu berfaedah bagi diri mereka ataupun tidak.

Diri anak-anak ini umpakan sebagai melentur buluh.Kita bayangkan kalau buluh yang tua kite mahu membengkokkan adakah ia perkara yang mudah berbanding kita bengkokkan diawal lahirnya ke dunia.Agak mduah atau susah?Begitulah diri anak-anak kita semua.Mereka perlulah kita lenturkan diri mereka dengan nilai-nilai agama kerana dengan agama semua aspek-aspek ketuhanan dan bermasyarakat sudah diajar.Di zaman era maklumat di hujung kuku ini berapa ramaikah anak-anak kita yang mampu mebaca al-quran  dengan sempurna?Kajian seorang pensyarah universiti tempatan di sebuah sekolah menyatakan dalam 1500 orang murid agak susah untuk mencari 100 orang yang sembahyang 5 kali sehari semalam.Subhanallah!Ini satu kenyataan yang amat bahaya dan  kritikal buat kita selaku umat Islam yang mana dijanjikan syurga kelak.Kuncinya adalah didikan dari ibu bapa amat begitu penting dalam suasana masyarakat tanpa batasan kini dan selama-lamanya.Didikan rohani yang kemudiannya disusuli dengan didikan duniawi akan melahirkan seorang insan bergelar soleh dan solehah

Hiburan

Dunia tanpa batasan!Itulah perumpamaan yang boleh diberikan kini.Semuanya dihujung jari tanpa kawalan.Apabila diri itu penuh dengan dosa-dosa  dari mata, telinga, dan lain-lain, diri dengan mudah dapat melakukan dosa-dosa tanpa mengira salah betul perlakuannya.Maka sebab itulah akan terjadi perkara-perkara yang tidak dingini dengan banyak sekali.Ingin di kongsikan sebuah tulisan dari sahabat yang amat menarik diri ini untuk berkongsi dengan semua pembaca sekalian.Walaupun ianya amat simple tapi itulah sebuah realiti pada waktu kini.Sahabat semua boleh layari di cerita itu disini.Saya merasakan ianya kisah benar dan sudah berlaku dikalangan masyarakat kita sekarang.

Cuba kita lihat sekarang dengan adanya internet di rumah, stasion-stasion telivisyen penuh dengan hiburan yang bersepah bilangannya di kaca TV,semua itulah penyumbang kepada maslah ini.Boleh kita bilang berapa chanel islamic berbanding chanel hiburan mahupun sukan?Amat  ketara bilangannya jika kita bandingkan.Hiburan tanpa kawalan inilah punca minda-minda islam ini diracuni dengan hiburan-hiburan tanpa batasan.Maka dengan itulah hati senang menjadi keras dan menjadi biasa dengan dosa-dosa.

"Dan mereka tidak mengerjakan sembahyang, melainkan dengan malas dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan." (Surah At-Taubah, ayat 54)

Hukum-hakam

Dalam kehidupan ini semua perilaku kita ada nila dan ganjarannya.Bukan semua itu sia-sia malah satu ganjara besar yang sudah dijanjikan Allah SWT iaitu syurga yang tiada bandingnya dengan kata-kata akan indahnya.Tetapi manusia sekarang sudah lupa akan dosa pahala dalam perilaku mereka.Golongan agama apa kurangnya.Kalau pelajar agama sendiri yang mana mengaji tentang hukum hakam halal haram itu sendiri melakukan perkara yang berdosa, apatah lagi orang biasa yang tiada langsung maklumat  ini.Kadangkala golongan graduan agama sendiri mudah terpalit sumpahan syaitan dengan perkara-perkara berdosa ini bermula 'angkat-angkat','bercouple''bermesej-mesej' dan banyak lagi perkara-perkara mudah mereka ikuti.Bermulah dari yang kecillah maka terlahirnya benda yang berat-berat kemudiannya.Sepatutnya golongan agama seharusnya menunjukkan contoh yang terbaik dan ikutan buat masyarakat yang dahagakan ilmu mereka bukanlah menjadi penyumbang tersebarnya dosa.Inilah realiti sebahagian mahasiswa Islam yang tewas di tangan Iblis Laknatullah.Sama-sama kita doakan agar Allah menjaga kita semua dari perkara sebegini insyaallah.Dan buat mereka yang punyai ilmu dalam bidang masing-masing teruslah peka akan soal halal haram dalam perlakuan harian kita semua.

Cukup dengan 3 kupasan buat masa kini untuk kita renungi.Dimanakah usaha kita?Bersama kita berusaha agar fenomena anak luar nikah ini hapus dalam negara kita yang mana dan damai kelak walaupun hanya sekadar doa sahaja.Doa itulah senjata kita setiap masa.Berusahalah menghidupkan suasa soleh dan soleh di rumah, kampung, negeri, kampus dan negara khasnya.

Semangat Buat Semua
Bersempatab kedatangan bulan haji (zulkaedah) berusahalah kita mempertingkatkan amalan harian kita agar menjadi hamba Allah yang sentiasa penuh dengan amal ibadah yang mendekatkan diri kepaNYA.Sedikit perkongsian dari Us Zaharuddin  :- 

AMALAN-AMALAN UTAMA
Manakala amalan-amalan yang digalakkan sepanjang sepuluh awal Zulhijjah yang amat besar pahalanya ini antaranya :-
a) Zikir : Iaitu dengan memperbanyakkan zikir Subhanallah, Alhamdulillah, La ilaha Illa Allah dan Allahu Akbar.
Ia bersumber dari hadith riwayat At-Tabrani yang diakui sohih oleh Imam Al-Munziri. Allah SWT juga menyebut ertinya : "Supaya mereka menyaksikan berbagai perkara yang mendatangkan faedah kepada mereka serta memperingati dan menyebut nama Allah, pada hari-hari yang tertentu.." (Al-Hajj : 28).
Ibn Abbas r.a mentafsirkan erti ‘hari-hari tertentu' adalah sepuluh hari Zulhijjah ini dan inilah pendapat majoriti ulama jua.
b) Berpuasa : Amat digalakkan berpuasa pada satu hingga sembilan Zulhijjah bagi orang yang tidak menunaikan Haji. Hari Arafah (9 Zulhijjah ) pula adalah hari yang terbaik untuk berpuasa.
Nabi SAW bersabda tentang kelebihan hari Arafah :
"Tiada hari yang lebih banyak Allah membebaskan hambanya lebih dari hari Arafah" (Riwayat Muslim).
Nabi SAW juga bila ditanya tentang kelebihan berpuasa pada hari Arafah ini menjawab, ia menghapuskan dosa yang lalu dan tahun kemudiannya.
c) Melakukan lain-lain amalan seperti bersedeqah, membaca Al-Quran, solat sunat dan lain-lain. Ia semuanya termasuk di dalam umum hadith yang menunjukkan ianya amat disukai oleh Allah SWT.
d) Menjauhi maksiat dan masa terbaik untuk memulakan tawbat bagi sesiapa yang masih berfikir-fikir dan menangguhnya. Amat biadap jika umat Islam bersukaria dengan melampaui batas haram di hari yang amat agung di sisi Allah SWT ini.
Bertawbatlah dengan sebenar-benar tawbat dan sedarilah bahawa hidup ini sementara dan seluruh keseronokannya adalah tipu daya semata-mata.
e) Bertakbir : Ibn Abi Shaibah menyebut bahawa `Ali KW menunjukkan bahawa permulaan takbir bermula sejurus selepas solat Subuh hari Arafah sehingga hujung waktu ‘Asar hari ketiga Tashriq.
f)  Berkorban : Allah SWT berfirman : ertinya : "dan berdoalah dan berkorban". Allah SWT juga menyebut :
وَمَنْ يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللَّهِ فَإِنَّهَا مِنْ تَقْوَى الْقُلُوب

Ertinya : "Sesiapa yang membesarkan syiar Allah (berkorban) mala ia adalah dari tanda ketaqwaan hati" (Al-Hajj : 32)
Sebuah hadis menyebut  :
ما عمل آدمي من عمل يوم النحر أحب إلى الله من إهراق الدم

Ertinya : "Tiadalah amalan anak Adam yang lebih disukai oleh Allah SWT pada hari kurban kecuali berkorban ( dengan menyembelih binatang)" ( Riwayat At-Tirmidzi, Abu Daud ; Gharib, namun terdapat rawi yang dipertikaikan )

Semoga Allah sentiasa bersama kita dan memberikan kita kakuatan untuk meneruskan kerja mulia junjungan besar NAbi Muhammad SAW.Allahu maakum!

No comments:

There was an error in this gadget
 

♥AsmaulHusa♥

ღ♥HijRiahღ♥

♥Malaysia♥

~Kehidupan~

ღ♥UsRah Jannatiღ♥

Blogger news

Blogroll

get this widget here

Most Reading

Gambar renungan

Total Pageviews